FANDOM


2-8-2016 - AllCorpses

Banyak mayat di pintu masuk sekolah. 8 Februari 2016.

Mayat adalah tubuh yang tertinggal saat KBP terbunuh di Yandere Simulator.

Untuk menjaga Suasana Sekolah tetap tinggi dan menghentikan polisi untuk tidak sampai di tanah sekolah, mereka harus disembunyikan dari pandangan semua orang dan dibuang pada akhir hari.

Jenis Mayat

Pembunuhan Biasa

Artikel Utama: Pembunuhan

Jika Yandere-chan menyerang seseorang dengan menggunakan senjata, sebuah senjata dan seragam akan berdarah dan jenazahnya akan membasahi darah saat dia menyeretnya. Jika tingkat pendidikan jasmaninya cukup tinggi, jenazahnya bisa terbawa, hanya menyisakan satu kumpulan darah dari serangan awal. Sebuah obor bisa digunakan untuk melakukan kauterisasi pada mayat, sehingga tidak meninggalkan jejak darah.

Pembunuhan Palsu

Artikel Utama: Pembunuhan Palsu

Mayat korban bunuh diri palsu juga akan membocorkan darah, kecuali jika jatuh ke tempat sampah.

Penculikan Percobaan

Artikel Utama: Penculikan

Jika keterampilan Biologi Yandere-chan lebih rendah dari pada Tingkat 2 dan dia menggunakan jarum suntuk ke murid, dia akan membunuh mereka secara tidak sengaja. Jika dia bersama korbannya di ruang penyimpanan barat laut di lantai satu, tapi tidak menutup pintu, korbannya akan mati. Mereka juga akan mati jika dia menghentikan mereka untuk mengikutinya, kemudian mencoba untuk menenangkan mereka, atau jika targetnya adalah laki-laki. Mayat mereka juga akan bocor darah saat diseret.

Untuk mencegah agar pemain tidak sengaja membunuh korbannya, 'Daftar Penculikan' akan muncul di layar saat memasuki ruang penyimpanan di timur laut di lantai pertama, memberi tahu pemain apakah mereka saat ini memenuhi semua kriteria untuk melakukan penculikan atau tidak. Jika pemain tidak memenuhi semua kriteria, mereka akan membunuh korban.

Tenggelam

Artikel Utama: Tenggelam

Tenggelam korban tidak bocor darah, seperti tenggelam tidak menciptakan luka eksternal.

Pembakaran

Artikel Utama: Pembakaran

Setelah ada siswa yang meninggal karena terbakar sampai mati, jenazah mereka perlahan akan menjadi hitam. Setelah satu menit berlalu, mereka akan menjadi hitam murni dan tidak ada lagi api yang akan muncul di tubuh mereka.

Tersengat Listrik

Artikel Utama: Tersengat Listrik

Korban sengatan listrik tidak membocorkan darah, dan jenazah mereka akan merokok sedikit.

Peracunan

Artikel Utama: Peracunan

Korban keracunan tidak bocor darah. Jika Yandere-chan tidak menyentuh mayat itu dan seorang siswa melihatnya, mereka akan memanggil guru mereka terlepas dari persona mereka. Guru akan memanggil paramedis dan bukan polisi, karena mereka tidak punya alasan untuk percaya bahwa korban telah dibunuh. Di masa depan, siswa dapat memanggil Nasu Kankoshi sebagai pengganti guru mereka.[1]

Memilih untuk memindahkan mayat yang diracuni akan membuatnya berfungsi seperti mayat lainnya, kecuali kalau tidak akan bocor darah. Ini bisa disembunyikan dan dibuang, dan siapa saja yang melihatnya menyeret mayat akan bereaksi berdasarkan kepribadian mereka.

Pembunuhan-Bunuh Diri

Artikel Utama: Bunuh Diri

Ketika Yandere-chan menyerahkan senjata kepada siswa yang patah pikiran, siswa tersebut akan membunuh saingan saat ini, lalu akan bunuh diri. Akan ada dua mayat sebagai akibatnya, tapi protagonisnya tidak akan berdarah atau telah kehilangan kewarasan. Jika timer polisi muncul, dia tidak perlu membuang senjatanya atau seragamnya. Pembunuhan-bunuh diri lebih sulit disembunyikan daripada metode lain, karena ada dua mayat untuk disembunyikan dan bukan satu.

Mayat Terpotong

Artikel Utama: Pemotongan

Begitu Yandere-chan membunuh seorang siswa, dia memiliki pilihan untuk memotong mayat itu dengan gergaji bundar. Setelah dipotong, korban yang dipotong-potong akan berada dalam enam bagian: lengan kanan, lengan kiri, kepala, badan, kaki kiri, dan kaki kanan. Dia hanya bisa membawa satu bagian sekaligus. Polisi dan KBP tidak akan bereaksi terhadap mayat yang terpotong-potong.

Penyembunyian Mayat

Mayat bisa disembunyikan di tempat sampah (saat ini hanya korban bunuh diri palsu),[2] warung kamar mandi, dan kamar kosong. Jika Yandere-chan pergi ke kelas, jenazah akan ditemukan, penyelidikan polisi akan terjadi, dan hari akan berakhir.

YandereSimJune15th 2016-06-16 13-14-32-982

Saat menyeret mayat melalui lorong, siswa dan guru di kelas mereka akan melihat Yandere-chan kecuali jika pintu kelas ditutup.

Menyembunyikan jenazah hanyalah solusi sementara, karena pada akhirnya mereka akan ditemukan kecuali mereka dibuang.

Mayat tidak akan bisa disembunyikan di loker karena loker Jepang terlalu kecil.[3]

Pembuangan Mayat

New Dumping Animation

Membuang mayat ke dalam insinerator.

Saat ini ada empat cara untuk membuang mayat: melalui tempat sampah,[2] melalui insinerator, melalui pemotong kayu dan melalui penguburan. Sejauh ini, hanya korban bunuh diri palsu yang bisa dibuang melalui tas sampah. Yandere-chan harus menutupi tubuh mereka dengan kantong sampah. Untuk membuang mayat melalui insinerator, dia harus membuangnya ke dalam tubuh dan mengaktifkannya. Jika ada siswa terbunuh di atap, dia bisa membuang mayat mereka dari atap dari sisi timur atau barat dan membawanya ke tempat pembakaran.

Jika polisi dipanggil, Yandere-chan punya waktu lima menit untuk membuang jenazahnya. Kecuali dia bisa mandi di Kamar Mandi perempuan, membuang seragamnya yang berdarah, dan membuang senjata pembunuh itu, dia akan dikaitkan dengan pembunuhan tersebut dan ditangkap oleh polisi. Suasana Sekolah akan diturunkan jika dia tidak membuang mayatnya, atau jika kematian tersebut dipastikan sebagai pembunuhan dan si pembunuh tidak ditangkap. Jika dia menuduh KBP atau saingan untuk pembunuhan tersebut dan mereka ditangkap, Atmosfer Sekolah tidak akan terpengaruh.

Jika Yandere-chan membuang mayat tanpa ada yang menyadarinya, polisi tidak akan dipanggil, namun kegagalan untuk membersihkan bukti lain yang memberatkan akan menyebabkan Atmosfer Sekolah lebih rendah. Poster yang hilang juga akan naik karena siswa dianggap hilang.

Reaksi KBP

Siapa saja yang melihat Yandere-chan menyeret atau membawa mayat akan segera berasumsi dia membunuh korban. Mereka akan bereaksi lebih cepat jika Atmosfer Sekolahnya rendah.[4]

Siswa akan bertindak berdasarkan persona mereka.

Senpai

Artikel Utama: Senpai

Jika Senpai melihat Yandere-chan menyeret jenazah, dia akan merasa ngeri, mengakibatkan Permainan Berakhir "Patah Hati". Jika dia melihat mayat, dia akan kehabisan gerbang sekolah dan memanggil polisi, seperti semua Penyendiri lainnya.

Penyendiri

Artikel Utama: Penyendiri

Jika seorang Penyendiri melihat mayat, mereka akan berhenti sejenak dalam shock selama beberapa detik, sebelum berlari keluar dari gerbang sekolah dan memanggil polisi.

Peliharaan Guru

Artikel Utama: Peliharaan Guru

Jika Peliharaan Guru melihat mayat, mereka akan berhenti sebentar dalam beberapa detik, sebelum berlari ke guru mereka untuk melaporkan apa yang mereka lihat.

Jika seorang guru, yang dipimpin oleh Peliharaan Guru, menemukan mayat di mana Peliharaan Guru melihatnya, dia akan memanggil polisi dan berjaga-jaga di sana sampai polisi tiba, sehingga sulit bagi Yandere-chan untuk membuangnya. Jika seorang guru melihat Yandere-chan menyeret mayat, mereka akan dikejar. Jika Yandere-chan telah meningkatkan pendidikan jasmaninya cukup, dia akan bisa melawan.

Nakal

Artikel Utama: Persona Nakal

Jika ada nakal melihat Yandere-chan memegang mayat, mereka akan menyerangnya dan memukulnya dengan senjata, membuatnya koma, Permainan Berakhir instan.

Pahlawan

Feb21st2016Hero

Shima Shita berjuang dengan Yandere-chan. 21 Februari 2016.

Jika seorang siswa Heroik melihat mayat, mereka akan tetap terkejut selama beberapa detik sebelum berlari ke Yandere-chan untuk menahannya. Jika mereka berhasil, dia akan mendapatkan Permainan Berakhir "Ditangkap".

Kesalahan

  • Mayat mengikuti animasi boneka kain, yang kadang-kadang akan pecah dan menyebabkan mayat membentang dan tergelincir saat diseret. YandereDev sangat menyadari masalah ini dan tidak akan menanggapi laporan bug tentang mereka.
  • Saat memungut mayat, terkadang tubuh akan gagal menyelaraskan diri dengan pelukan pemain, artinya tubuh akan terus melayang di depan pemain seolah sedang menahannya.
  • Mayat bisa masuk melalui dinding.

Trivia

  • Setiap siswa yang terbunuh dengan pisau ritual akan memancarkan kabut abu-abu.
  • Di masa depan, Yandere-chan mungkin bisa melaporkan mayat kepada seorang guru, tapi ini akan menyebabkan hari berakhir, jadi pemain tersebut akan melewatkan kejadian penting yang terjadi selama sisa hari sekolah.[5]
  • Jika uang diimplementasikan, protagonis bisa mendapatkan uang dari penjarahan mayat.[6]
  • Di masa depan, jika seorang guru menemukan mayat, mungkin ada pengumuman tentang penemuan mereka di PA.[7]

Galeri


Referensi

Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.